Ketua DPRD Joni Apresiasi Capaian Pemerintah Turunkan 0,51 Persen Angka Kemiskinan di Kutim

SANGATTA – Badan Pusat Statistik (BPS) Kabupaten Kutai Timur (Kutim) telah merilis data yang menunjukkan penurunan tingkat pengangguran di wilayah tersebut. Pada tahun 2021, angka pengangguran di Kutim mencapai 9,81 persen, dan pada tahun 2023, angka tersebut turun menjadi 9,28 persen.

Penurunan sebanyak 0,52 persen ini adalah hasil dari berbagai program penanggulangan kemiskinan yang diterapkan oleh pemerintah daerah. Upaya ini mendapatkan apresiasi dari Ketua Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Kutim Joni.

“Saya sangat mengapresiasi penurunan angka kemiskinan ini, meskipun penurunannya relatif kecil. Namun, hal ini menunjukkan adanya kemajuan yang signifikan dalam upaya mengatasi kemiskinan di Kutim,” ungkap Joni kepada awak media baru-baru ini.

Ia juga menekankan bahwa penurunan angka kemiskinan di Kutai Timur adalah pencapaian yang tidak mudah. Wilayah Kutim memiliki luas wilayah seluas 35.748 kilometer persegi dengan 18 kecamatan tersebar di dalamnya.

Faktor lain yang memengaruhi tingkat pengangguran adalah status Kutim sebagai daerah tujuan migrasi penduduk dari berbagai wilayah.

“Kutim menjadi tujuan bagi pendatang dari berbagai wilayah, dan hal ini mempengaruhi fluktuasi jumlah pengangguran di wilayah ini. Ada yang datang dan ada yang pergi, sehingga hal ini menjadi salah satu penyebab tingginya angka kemiskinan di Kutim,” tambah Joni.

Meskipun tantangan masih besar, pemerintah daerah dan masyarakat Kutai Timur terus bekerja sama untuk meningkatkan program penanggulangan kemiskinan, menciptakan lapangan kerja, dan mengurangi tingkat pengangguran.

Harapannya, upaya bersama ini akan menghasilkan penurunan yang lebih signifikan dalam angka kemiskinan di masa depan. (Adv)

Facebook
Twitter
LinkedIn
WhatsApp
Telegram