Anggota Komisi IV DPRD Kaltim Sebut Perlu Ada Peningkatan Kualitas SLB

Foto : Anggota Komisi IV DPRD Kaltim Salehuddin

SAMARINDA – Sekolah Luar Biasa (SLB) di Kalimantan Timur (Kaltim) membutuhkan perhatian khusus dari Pemerintah Provinsi. Hal ini disampaikan oleh Anggota Komisi IV DPRD Kaltim, Salehuddin, yang mengatakan bahwa SLB merupakan sektor pendidikan yang strategis bagi siswa berkebutuhan khusus.

“Kami ingin Pemprov Kaltim memberikan perhatian lebih kepada SLB di semua kabupaten dan kota. Baik itu terkait sarana dan prasarana maupun kecukupan tenaga pendidiknya,” ujar Salehuddin saat diwawancarai wartawan, Senin (23/10/2023).

Salehuddin mengungkapkan bahwa salah satu persoalan utama yang dihadapi SLB di Kaltim adalah kurangnya guru yang memiliki latar belakang pendidikan luar biasa. Padahal, guru-guru tersebut sangat dibutuhkan untuk menangani siswa berkebutuhan khusus.

“Kami sudah pernah mengusulkan agar Pemprov Kaltim bisa bekerjasama dengan Universitas Mulawarman (Unmul) untuk membuka Program Studi (Prodi) Pendidikan Luar Biasa. Sebab, di Kaltim belum ada kampus yang menyediakan Prodi tersebut,” jelasnya.

Salehuddin menambahkan bahwa jumlah SLB di Kaltim juga belum sebanding dengan jumlah siswa berkebutuhan khusus yang terus bertambah setiap tahunnya. Hal ini menunjukkan bahwa masih ada kekurangan rombongan belajar (rombel) dan ruang kelas untuk SLB.

Menurutnya berdasarkan data dari Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Kaltim, terdapat 34 SLB yang tersebar di Kaltim terdiri dari 11 SLB Negeri dan 23 SLB swasta. Jumlah tenaga pendidik SLB Negeri/swasta sebanyak 380 guru, sedangkan total siswanya sebanyak 2.507 orang. Idealnya satu guru SLB hanya efektif mengajari lima anak berkebutuhan khusus (ABK).

“Kami mendapat informasi bahwa ada beberapa kabupaten dan kota yang meminta penambahan guru dan rombel untuk SLB. Ini menjadi tantangan tersendiri bagi Pemprov Kaltim untuk memenuhi kebutuhan tersebut,” tuturnya.

Salehuddin berharap, Pemprov Kaltim dapat segera mengambil langkah-langkah strategis untuk meningkatkan kualitas SLB di daerah ini. Salah satunya adalah dengan mengalokasikan anggaran yang cukup untuk membangun dan memperbaiki fasilitas SLB.

“SLB adalah bagian dari hak anak untuk mendapatkan pendidikan yang layak. Kami berharap Pemprov Kaltim tidak mengabaikan hal ini dan memberikan prioritas kepada SLB,” ucapnya.(adv/dprdkaltim)

Facebook
Twitter
LinkedIn
WhatsApp
Telegram